Mandiri Capital masih akan melakukan satu pendanaan lagi hingga akhir tahun ini

KONTAN.CO.ID – JAKARTA. Menjelang akhir tahun ini membuat perusahaan modal ventura untuk tidak kendor dalam melakukan investasi. Salah satunya, PT Mandiri Capital Indonesia (MCI) yang masih akan memberikan pendapatan hingga akhir 2021. Direktur Utama MCI Eddi Danusaputro mengatakan bahwa tahun ini telah melakukan pendanaan ke tiga fintech. Rencananya, sampai akhir tahun masih akan ada satu fintech lagi yang akan mendapatkan sumber daya.

“MCI tahun ini sudah investasi ke 3 startup baru, selain mengikuti pendanaan dari investor yang sudah ada. Mungkin ada satu lagi investasi baru,” ujar Eddi. Adapun, fintech-fintech yang mendapat sumber dana dari MCI pada tahun ini adalah Bukalapak dan AyoConnect. Satu fintech lainnya belum disebutkan oleh Eddi, mengingat belum ada pengumuman resmi dari fintech yang bersangkutan.

Pada tahun 2022, Eddi melihat MCI akan menghasilkan pendapatan seperti pada tahun-tahun biasanya dengan jumlah 3 hingga 4 startup per tahunnya dengan tetap fokus pada sumber daya fintech.  “Tahun 2020 masih sehat nafsu makan kami. Tidak akan berubah,” imbuhnya Sektor yang menjadi unggulan MCI saat ini adalah asuransi dan pembayaran. Bukan tanpa alasan, Eddi melihat karena ada kenaikan permintaan untuk sektor ini dan ada juga pengaruh dari pandemi Covid-19. Minat MCI untuk memberikan pendanaan kepada fintech ini seperti yang dilaporkan oleh Fintech di ASEAN 2021 oleh UOB, PwC Singapore dan Singapore FinTech Association (SFA) yang mengatakan bahwa Pendanaan fintech di ASEAN meningkat pesat pada tahun 2021 yakni sebesar US$ 3,5 miliar. Laporan tersebut juga mengatakan bahwa kepercayaan investor pada tahap fintech tahap akhir dari sektor pembayaran dan juga menyuntikkan dana dalam jumlah tertinggi kepada perusahaan-perusahaan tersebut karena pemanfaatan pembayaran digital di ASEAN.

Sumber: Link